News

Sebuah Interview bersama duaempat music; Dua orang yang berbincang melalu Jazz

Nada-nada bersahutan malam itu. Bunyi khas dari gitar hollow body mengisi dinding-dinding juga gendang telingaku, mata dan telingaku menangkap dua orang yang sedang berbincang melalui Jazz, mereka bercerita tentang perjalanan liburan, keseharian, dan berbagai macam perasaan mereka berdua, cerita yang diterjemahkan oleh jari jemari mereka yang menggerayangi fret guitar, jari jemari yang fasih menginterpretasikan romantisme mereka berdua dan menterjemahkannya kedalam enam komposisi yang mereka beri nama “Two of A Kind”.

Keseluruhan komposisi yang mereka tawarkan, seperti sebuah cerita yang dilengkapi dengan soundtrack untuk cerita mereka sendiri. Dua orang yang bernama Alvin Ghazalie dan Misi Lesar, bertanggung jawab terhadap lahirnya duaempat music. Perkenalan saya dengan duaempat music sebetulnya diawali terlebih dahulu dengan melihat akun Alvin Ghazalie yang sering mengunggah video dengan gitar hollow bodynya. Kebetulan sekali, saya memang seorang penikmat Jazz dan beberapa bulan terakhir sempat mereview beberapa album Jazz yang saya nikmati, sehingga ketika Alvin Ghazalie dan Misi Lesar berencana untuk launching mini album mereka berdua, saya cukup penasaran tentang apa yang akan dihadirkan oleh mereka berdua, akhirnya rasa penasaran itu pun terjawab ketika mereka berdua tampil di TP Jazz (The Papandayan) pada tanggal 5 Februari kemarin. Setelah mendapatkan informasi tanggal, saya kemudian mengirimkan surel kepada mereka yang menjelaskan bahwa saya ingin berbincang bersama mereka selepas tampil malam harinya.

Dan berikut adalah perbincangan saya dan duaempat music di ruangan yang sudah mulai sepi, perbincangan tentang duaempat music dan tentang komposisi yang mereka mainkan.

Andi : Kenapa sih Duaempat itu bisa terbentuk?

Alvin : Duaempat itu sebenernya, kita tuh kan ketemu, gimana ya, kita tuh satu kampus, UPH kan, kita jurusan musik, kita satu angkatan, tapi beda penjurusan, aku ambil Sound Design, dia (Misi) ambil Performance, nah gitu, jadi awal ketemu sering latihan bareng, main bareng, ternyata referensinya sama, kita dengerin Charlie Parker, kita dengerin Wes Montgomery, dulu kita berdua belum bisa mainin apa-apa, belum bisa main Jazz, bener-bener dari nol, kita belajar, tapi dulu di angkatan kita yang main gitar tuh cuma tiga orang, kita salah dua nya dari tiga itu, nah kita bertiga tuh sering latihan bareng, ngulik, akhirnya udah tahun ketiga tahun keempat, akhirnya kita berdua pacaran, gitu ceritanya, akhirnya tercetuslah. Dulu, kita sempet main bareng juga berdua doang

Misi : Gak kepikiran buat dibikin grup sih, tapi maksudnya cuman latihan doang, bikin-bikin lagu, tapi sayang kan, kenapa gak dibikin album gitu. 

Alvin : Emang mau berkarya kan, emang niat dari awalnya, kita berarya deh, bikinlah album ini.

Andi : Nah yang menarik tuh kan, biasanya nih, di usia muda itu (yang saya tahu yah) kebanyakan ketika orang mulai ngejazz itu biasanya, mungkin bisa dibilang Easy Listening, kaya gitu. Tapi kenapa kalian disini malah terjun dengan Jazz, kenapa harus Jazz, terus kenapa harus Swing ?

Misi : Sebenernya kenapa ya, dari kecil sih, nggak Cuma dengerin Jazz ya, Cuma udah mulai dengerin yang Motown gitu, yang Jazzy Jazzy juga, ahirnya pas kuliah, aku mulai belajar, udah mulai dikasih referensi sama dosen, karena sebelumnya sering… maksudnya kupingnya udah terbiasa, jadi suka.

Alvin : Kalo mungkin dari aku beda, dari awal sih gak pernah dengerin musik Jazz malah, dulu jadi salah satu orang yang paling anti sama musik Jazz, jadi dulu kan awalnya belajar piano tapi mulai SMP baru belajar gitar, itu belajarnya lagu pop, lagu apa ya, lagu-lagu Indonesia, sampai main rock, sampai main metal, iya, jadi sampe dulu waktu SMA tuh, biasa lah anak-anak ngeband kan, akhirnya main akustikan. Pas SMA mau ke kuliah, mikir mau kuliah apa, kayaknya emang suka musik, passionnya mau musik, akhirnya ada waktu itu diajakin temen buat dateng ke Java Jazz, dulu juga dipaksa banget, kita ke Java Jazz dengerin lagu-lagu ada Sergio mendes, dan oh gituuu ya Jazz, tapi seru gitu kan, Java Jazz seru gitu, artisnya dimana-mana, kayanya banyak yang bisa dipelajarin nih, akhirnya les lah waktu itu sempet di Farabi, antara mau ke kuliah, maksudnya biar persiapan lah, soalnya di kampus pasti belajar Jazz kan, udah gitu coba-coba belajar, satu bulan apa dua bulan gitu, di Farabi gak begitu betah, akhirnya masuk ke kampus, ketemulah temen-temen ini, dan emang lingkungannya banyak sekali yang main Jazz.

Misi : Kebetulan di UPH juga belajarnya ada kurikulum Jazz.

Alvin : Pas didenger, oh ternyata ilmu nya itu banyak banget di Jazz ini, dari harmoni, dari chord, dari improvisasi, waah seru nih, banyak yang bisa dipelajari.

Misi : Yang gak bisa didapet dari Cuma nonton Youtube gitu.

Andi : Terus sebenernya si komposisi di duaempat ini tuh, terpengaruh siapa aja sih selain Wes Montgomery ?

Alvin : Ehmm, ada cukup banyak sih, ada Graham Dechter, salah satunya

Misi : Karena kan kebanyakan kalo format-format duo itu kan konsepnya ngejam kan, kaya Bill Evans, Pat Metheny, mereka kebanyakan, lagu, terus ya udah, jadi kita gabungin konsep duo yang udah ada itu, gak cuma sekedar ngejam, tapi ada aransemen juga, kaya Graham Dechter

Alvin : Itu gitaris favorit sebenernya, kita juga ada dengerin camila meza, dan dari segi aransement, style maen yang kita favoritin banyak, bahkan yang tua-tua juga kita favoritin.

Andi : Kalo Oele Pattiselanno ?

Misi : Oh itu mah pasti lah, hehehe

Alvin : Kalo Indonesia ada Om Oele, Robert, ada Dion, pokoknya jagoan-jagoannya lah.

Andi : Terus prosesnya sampai punya komposisi-komposisi di album two of a kind ini berapa lama?

Alvin : Sebenernya pas pertama bikin lagu pertama dan kedua tuh biknnya tuh cepet, maksudnya, satu lagu tuh bisa jadi dalam satu hari, tapi tuh untuk cari inspirasi nya cukup lama dan dulu tuh kita gak ada Deadline, maksudnya kita gak bikin album, jadi gak ada deadline, alesan kita, kita harus kelarin album sampe kaya gini nih, tapi pas seiring jalannya waktu, akhirnya kita harus ada deadline nih buat bikin album ini, akhirnya….

Misi : Jatohnya tanggal 24 itu

Alvin : tanngal 24 itu, ceritanya mau Anniversary atau Launching album gitu, hehehe. Akhirnya kita buat, jadi berusaha peka sama lingkungan, jadi pas kita liburan gitu, coba lah kita bawa gitar dua gitu,  gitarlele gitu, kita bikin-bikin lagu, terus ada beberapa lagu gitu, waktu di Pulau Siladen, terus tentang awal mula kita ketemu, jadi kita buat cerita aja gitu.

Andi : Kalo hubungannya dengan cover atau design packaging CD nya, ada beberapa postcard sejumlah lagunya, kalian mau menginterpretasikan apa sih?

Misi : Kebetulan kita lebih pengen mencoba, kalo dilihat dari cover ini kan Gak Jazz banget, malah lebih ke pop, kalo Jazz kan lebih ke Dark

Andi : Jadi kalian mungkin berusaha ngedobrak itu yah, kalian coba kemas dengan manis ya?

Misi : Iya cocok juga kan dengan lagu-lagunya.

Alvin : Soalnya orang udah takut duluan denger kata-kata Jazz yah, berat banget gitu, tapi kita mengemas gimana lagu Jazz itu seenak mungkin, agar bisa diterima seawam mungkin, tapi tanpa menurunkan kualitas, tanpa kehilangan attitude.

Andi : Berarti, menurut Mas Alvin dan Mbak Misi nih, perkembangan Jazz saat ini tuh bagaimana, maksudnya makin ramai musisi-musisinya atau produktif banget album-album yang muncul atau gimana?

Alvin : Yang Maen makin banyak banget dibanding dulu jaman Om Oele, jaman Kak Robert, itu kan jeda waktunya panjang sekali kan, untuk ada gitaris-gitaris itu. Kalo sekarang kan jeda waktunya makin sedikit, diatas saya ada Gerald, Tesla, diatasnya lagi ada Kak Robert, Kak Dion. Mulai dari kita kebawah tuh, setiap tahun ada terus, regenerasinya lebih cepet gitu, mungkin gara-gara ada banyak sekolah musik Jazz.

Misi : Festival-festival musik juga udah menjamur

Alvin : Iya, mungkin ketertarikan orang terhadap musik Jazz lebih tinggi

Andi : Ngomongin tadi proses berkarya kalian, ketika kalian bikin komposisi seperti ini kalian mementingkan audiens atau pendengar atau yang penting kalian berkarya?

Misi : Ehmm, maksudnya, pokoknya apa yang kita bikin ini jujur, jujur yang kita suka.

Andi : Jadi kalian, seperti “gue punya karya nih, dilemparin, dan terserah responnya kaya gimana?”

Misi : hehehe iya sih bodo amat hehehe.

Andi : Oke deh satu pertanyaan terakhir, gimana nih harapan kalian untuk duaempat sendiri bakal lebih pengen bikin gigs misalnya dimana atau lebih produktif lagi?

Alvin : Untuk gigs sih kita bakal tetep nyari, kita bulan ini tuh kita udah cukup padet di Jawa, untuk album yang pasti kita akan buat lagi

Misi : Karena konsep album ini an sebetulnya cerita, yang pasti akan banyak cerita-cerita kita yang lainnya.

Alvin : Mungkin gini kali, orang-orang gak bisa tau cerita-cerita kita, kita Cuma bisa share cerita kita Cuma lewat sini.

Andi : Terima kasih ya, seneng banget bisa apresiasi temen-temen yang main jazz dengan jujur maksudnya ya ini karya kita.     

Tentunya album two of kind pun banyak dibantu oleh beberapa musisi seperti, Almira Joesoef, Nesia Ardi, Marini Nainggolan, Cantika Abigail, Kartika Sebayang, juga Odi Purba. Melalui album two of a kind, mereka menawarkan sebuah komposisi musik yang bercerita tentang perasaan-perasaan mereka berdua, dari perbincangan tadi, memang terasa sekali pengaruh-pengaruh Graham Dechter, Camila Meiza, dan Sergio Mendes dalam album tersebut. Album yang mereka jadikan hadiah untuk saling memaknai hari jadi mereka, memberikan kesan romantis tersendiri, namun terlepas dari semua itu, rasanya, kita patut bangga dan berbahagia, masih ada musisi-musisi muda yang menebarkan kebahagiaan dan kedamaian melalui Musik. Setelah kurang dari 30 menit kami berbincang, kamipun berpamitan.

Masih terasa kesan suara gitar Hollow Body itu tinggal dalam telingaku. Terima kasih Duaempat Music.

Tags

Andi Mochamad

Lelaki yang senang sekali membaca tentang Filsafat seni, Hermeneutika, semiotika, postmodern, kurasi terhadap musik, hingga cultural studies.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker