News

Pianis Randy Weston wafat diusia 92 tahun

Randy Weston
Randy Weston

Randy Weston, seorang pianis, komposer, dan pemimpin band NEA Jazz Master yang mendedikasikan kariernya untuk mengekspos ekstensi musik jazz dari tradisi dan tradisi Afrika, meninggal dalam tidurnya pada Sabtu, 1 September, di rumahnya di Brooklyn dalam usia 92 tahun.

Kabar Kematiannya diumumkan oleh sang istri Fatoumata Mbengue-Weston dan kawan lama sekaligus penulis biografi, Willard Jenkins. Penyebab kematian tak disebutkan secara spesifik.

Weston adalah murid awal Thelonious Monk yang mengadaptasi pendekatan perkusi pianis eksentrik, di mana ia mendengar pengaruh Afrika yang dalam. Yang terakhir adalah lensa tak tergoyahkan dari pandangan dunia Weston, dan menyebarkan kesadaran tentang itu adalah misi kehidupan musiknya. Konser oleh mengesankan (6’7 ″) Weston sering mirip presentasi etnomusikologi pada banyak tradisi benua yang disebutnya “The Motherland.” “Semua musik ini memiliki denyut nadi Afrika,” katanya pada rekaman terakhirnya, 2017 The African Nubian Rangkaian. “Anda bisa menyebutnya hip-hop, Anda bisa menyebutnya jazz, Anda bisa menyebutnya apa pun yang Anda ingin menyebutnya; itu adalah kontribusi Ibu Afrika. ”

Randolph Edward Weston lahir pada 6 April 1926 di Peck Memorial Hospital di Brooklyn, dan dibesarkan di lingkungan Bedford-Stuyvesant. Ibunya, Vivian Moore Weston, adalah penduduk asli Virginia; ayahnya, Frank Weston, adalah keturunan Karibia, lahir di Panama untuk keluarga Jamaika. Dia dibesarkan terutama oleh ayahnya, yang mengoperasikan sebuah restoran di Brooklyn dan merupakan pengikut setia Marcus Garvey — membesarkan putranya untuk selalu sadar akan warisan Afrika-nya.

The Weston tua juga dikelilingi putranya dengan musik, baik pada catatan dan radio, di konser, atau di person dari musisi lingkungan yang sering mengunjungi restoran. (Weston tumbuh dengan drummer Max Roach; pianis Wynton Kelly adalah sepupunya.) Dia juga memastikan bahwa putranya menerima pelajaran piano. “Dia memberi saya Afrika; dia memberi saya musik … jadi dia memberi saya segalanya, ”Weston akan menulis tentang ayahnya dalam otobiografinya tahun 2010 (bersama Willard Jenkins), African Rhythms.

Setelah melayani di Pacific Front sebagai prajurit Angkatan Darat AS selama Perang Dunia II, Weston kembali ke New York dan membenamkan diri dalam musik, pertama bermain dengan Benjamin “Bull Moose” Jackson dan Eddie “Cleanhead” Vinson sebelum membentuk trio sendiri dengan bassist Sam Gill dan drummer Art Blakey, dan menghabiskan musim panasnya di Music Inn di Berkshires. Dia membuat rekaman pertamanya, album standar Cole Porter, pada tahun 1954; rilis terobosannya datang pada tahun 1958 dengan Little Niles, sebuah album konsep lagu-lagu asli tentang anak-anak (miliknya dan teman-teman dan keluarga). Judul lagu dari album itu, bersama dengan “Hi-Fly” sebelumnya, pada akhirnya akan menjadi standar.

Sejak awal kariernya, Weston telah memasukkan unsur-unsur Afrika ke dalam musiknya, tetapi mereka menjadi pusat perhatian dengan rilis 1960-nya, Uhuru Afrika — album yang menyatukan lirik Langston Hughes (disampaikan oleh aktor Brock Peters), yang intens dengan polyrhythms, dan aransemen ensembel besar yang ditulis oleh teman Weston dan kolaborator lama Melba Liston. Album ini dirilis hanya ketika gerakan pembebasan mulai menyapu negara-negara kolonial di Afrika, yang mengakibatkan penyensoran oleh pemerintah Afrika Selatan. Itu adalah titik balik dalam karier Weston, menandai fokusnya yang semakin meningkat pada penekanan pada akar jazz di Afrika.

Pada tahun 1967, selama kunjungan ketiganya ke benua Afrika pada tur Departemen Luar Negeri, Weston membuat kesan yang mendalam pada bangsa Maroko, dan sebaliknya; ia mengambil ini sebagai tanda dan pindah ke Tangier bersama anak-anaknya, yang tersisa selama lima tahun dan mengoperasikan klub jazz, African Rhythms. Dia juga belajar dengan musisi Gnawa asli Maroko. Pada tahun 1972 ia membuat rekaman berdasarkan pengalaman Maroko-nya, Blue Moses, untuk CTI Records; Weston ambivalen tentang catatan, satu-satunya dengan piano listrik, tetapi itu menjadi album terlarisnya.

Kembali ke AS pada tahun 1973, Weston terus melakukan siaran langsung dan membuat rekaman sesekali, yang terakhir menjadi lebih sering setelah ia menandatangani kontrak dengan Verve Records pada tahun 1989. Dia dengan tekun mengejar pencariannya untuk memperkuat tradisi Afrika dalam jazz, merekam dua kali dalam 1990-an dengan musisi Gnawa dan menggabungkan musik Cina juga dengan Khepera 1998, menampilkan pemain pipa Min Xiao-Fen. Pada tahun 2000an, Weston membentuk Rhythms Quintet Afrika-nya (kadang-kadang berkembang ke sextet dengan tenor saxophonist Billy Harper), yang dengannya ia bekerja selama sisa hidupnya. Dia bernama NEA Jazz Master pada tahun 2001.

“Saya datang untuk menjadi pendongeng; Saya bukan musisi jazz, ”tulisnya dalam pengantar Rhythms Afrika. “Tuhan adalah musisi sejati. Saya adalah alat … Afrika mengajarkan saya itu. ”

Weston selamat dari istri keduanya, Fatoumata Mbengue; tiga anak perempuan, Cheryl, Pamela, dan Kim; tujuh cucu; enam cicit; dan satu cucu buyut. Putranya, Niles Azzedin Weston, meninggal pada tahun 2007.

Agus Setiawan Basuni

Pernah meliput Montreux Jazz Festival, North Sea Jazz Festival, Vancouver Jazz Festival, Chicago Blues Festival, Mosaic Music Festival Singapura, Hua Hin Jazz Festival Thailand, dan banyak festival lain diberbagai belahan dunia.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker