DVDReview

Gitarku: Hidupku, Kekasihku – DVD Wajib Penggemar Dewa Budjana

DVD Dewa Budjanda Gitarku: Hidupku, Kekasihku
DVD Dewa Budjana Gitarku: Hidupku, Kekasihku

Mencari suaka batin, sanctuary, adalah simpul tema-tema rilis solo Budjana. Jelma spiritual yang hadir dalam musik I Dewa Gede Budjana tak lepas dari Bali dan Hindu. Silabel sakral ”Om” kerap terlihat sebagai simbol yang tertoreh pada gitarnya. Judul ”Samsara” (2003) yang dipilihnya pun adalah daur kehidupan yang lekat dengan konsep reinkarnasi dan karma, dengan lahir dan mati sebagai bagiannya.

Duka meninggalnya sang ayah dituturkannya lewat ”Ruang Dialisis”. Di dalamnya ada ketidaksengajaan (yang bagaimanapun adalah campur Tangan-tangan Yang Maha), kidung neneknya, mendiang Jro Ketut Sidemen, yang direkam terpisah di Klungkung, pas ada di nada dasar yang sama dengan rekaman musiknya di Jakarta. Kidung itupun kemudian ternyata berkisah kematian.

Pengalaman duka itu dibawanya tampil dua tahun silam dalam konser tunggal pertamanya yang bertajuk ”Gitarku: Hidupku, Kekasihku” (GKJ, 7/12/’07). Cuplikan dokumenter Bali lama milik Miguel Covarrubias menjadi latar requiem yang menyayat jiwa. Potret kehidupan Bali bergaya noir itu semakin temaram dalam ”Ruang Dialisis”. Refleksi duka lainnya muncul lagi dalam ”Dancing Tears” (Home, 2005) yang berkisah Tsunami, chaos saat laut tidak bersahabat.

Daur hidup tak melulu duka, karyanya yang bhinneka juga mensiratkan suasana lainnya. Terinspirasi tarian Sanghyang Dedari, ”Dedariku” (Gitarku, 2000) mengalun kontemplatif dalam gema permainan gitar 12 senar diimbuhi permainan cantik paduan udu berbahan gerabah dalam idiom tabla dengan kendang Sunda yang ditabuh Jalu Pratidina. ”Dreamland” yang optimis dan suntikan berat funk dalam ”Lalu Lintas” (Nusa Damai, 1997) juga menjadi warna lain yang terdengar.

Konser ini juga merekam duetnya dengan pianis tamu Indra Lesmana. ”Wanita” milik Indra yang menjadi lagu tema film berjudul sama di tahun 1990 (dibintangi Meriam Bellina dan Mathias Muchus) dimedley dengan ”Bunga Yang Hilang”.

Tak lengkap pula jika koleksi gitarnya yang unik tidak dimainkan. Ada soprano nylon dalam ”Caka”, banjo (tetapi masih dalam konstruksi gitar) dalam ”Bermain” atau sitar elektrik (keluaran Coral) dalam ”Malacca Bay”. Konser ini memang dibarengi peluncuran buku yang membahas pula gitar-gitar koleksinya. Peluncuran silam tersebut kemudian disusul bundel spesial DVD dan CD di 2009 ini.

Tags

Related Articles

2 Comments

  1. DVD ini kini tersedia di WartaJazz.com untuk anda yang berminat. Silakan kontak sales at wartajazz.net untuk informasi lebih lanjut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker